PTUN Tolak Adili Gugatan Walhi soal Pabrik Semen Indonesia Rembang

Pabrik Semen Indonesia di Kabupaten Rembang. (MuriaNewsCom)

MuriaNewsCom, Semarang – Gugatan Wahana Lingkungan Hidup terhadap izin Gubernur Jateng Nomor 660.1/4 tahun 2017 tentang penambangan PT Semen Indonesia di Kabupaten Rembang, kembali mental. Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Semarang menolak mengadili gugatan tersebut.

Hal tersebut disampaikan Hakim Ketua Diah Widiastuti dalam sidang perlawanan Dismisal atas permohonan gugatan terhadap Izin Gubernur Jawa Tengah Nomor 660.1/4 tahun 2017 di PTUN Semarang, Rabu (16/8/2017).

Pengadilan memutuskan menolak perlawan dari pelawan terhadap putusan dismisal. “Mempertahankan keputusan Ketua PTUN tentang putusan dismisal,” katanya dikutip dari Antarajateng.com.

Dalam pertimbangannya, hakim menilai Surat Keputusan Gubernur Jawa Tengah Nomor 660.1/4 tahun 2017 merupakan produk tata usaha negara.

Menurut dia, terbitnya surat tersebut merupakan pelaksanaan dari pertimbangan putusan Mahkamah Agung tentang Peninjauan Kembali izin lingkungan pabrik PT Semen Indonesia yang diterbitkan sebelumnya. “Penerbitan surat nomor 660.1/4 tahun 2017 tersebut merupakan bagian keputusan berantai yang tidak terpisahkan,” ujarnya.

Atas putusan tersebut, kuasa hukum Walhi, Ivan Wagner, menyatakan kekecewannya. Menurut dia, pertimbangan hukum hakim yang menolak perlawanan tersebut sama sekali tidak memiliki argumentasi hukum dalam menilai pokok perlawanan.

“Hakim juga sama sekali tidak mempertimbangkan bukti-bukti yang disampaikan pelawan,” katanya.

Ia menyatakan, tim kuasa hukum akan mengkaji upaya hukum lain meski sesungguhnya peluang tersebut sudah tertutup.

Sebelumnya, Walhi kembali menggugat Gubernur Jawa Tengah atas terbitnya izin Nomor 660.1/4 tahun 2017 tentang penambangan PT Semen Indonesia di Kabupaten Rembang. Izin tersebut menggantikan aturan sebelumnya tentang kegiatan penambangan PT Semen Indonesia yang dibatalkan oleh Mahkamah Agung.

Editor : Ali Muntoha