Pejabat di Grobogan Terpukau Kisah Perjuangan Kapten Roesdijat di Malam Tirakatan

Salah satu tokoh masyarakat Grobogan Kolonel (purn) Iwan Supardji menyampaikan kisah perjuangan Kapten Roesdijat pada malam tirakatan di pendapa Kabupaten Grobogan. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom, Grobogan – Menjelang puncak peringatan HUT ke-72 Kemerdekaan RI hari ini, para pejabat dilingkup Pemkab Grobogan menggelar malam tirakatan di pendapa kabupaten, Rabu (16/8/2017) malam.

Bupati Grobogan Sri Sumarni didampingi para pimpinan FKPD dan para pejabat hadir dalam acara yang dimulai pukul 20.00 WIB itu.

Selain itu, sejumlah tokoh masyarakat, ormas dan veteran ikut pula menghadiri malam tirakatan. Acara diawali dengan laporan dari Kepala Kemenag Grobogan Hambali selaku ketua panitia malam tirakatan.

Dalam kesempatan itu, para undangan berkesempatan mendengarkan cerita mengenai kisah perjuangan mengusir penjajah di wilayah Grobogan. Cerita perjuangan itu disampaikan salah satu tokoh masyarakat, yakni Kolonel (purn) Iwan Supardji yang pernah menjabat jadi Dandim 0717/Purwodadi.

“Kali ini saya ingin menyampaikan kisah perjuangan mengusir penjajah di Grobogan yang dilakukan Kapten Roesdijat. Beliau ini adalah orang asli Grobogan yang gigih dalam mengusir penjajah,” katanya.

Meski namanya tidak dikenal luas seperti pahlawan besar lainnya, namun Kapten Roesdijat yang lahir di Desa Katong sempat punya kisah heroik sekitar tahun 1947 – 1948. Yakni, saat berlangsung agresi militer Belanda kedua.

Pada saat itu, Kapten Roesdijat bersama rekan-rekannya berjuang sekuat tenaga untuk mengusir penjajah yang masuk di wilayah Grobogan. Khususnya, di Kecamatan Toroh.

Dalam peristiwa itu, Kapten Roesdijat yang lahir tahun 1917 akhirnya gugur dan kemudian dimakamkan di tanah kelahirannya di Desa Katong, Kecamatan Toroh.

“Sebagai salah satu bentuk penghargaan, Pemkab Grobogan mengabadikan namanya sebagai nama jalan,” jelas Iwan.

Sementara itu, Bupati Sri Sumarni dalam sambutannya mengajak seluruh peserta tirakatan dan masyarakat luas untuk selalu bersyukur atas nikmat kemerdekaan tersebut. Sebab, melalui kemerdekaan itulah Bangsa Indonesia bisa terbebas dari penderitaan penjajah.

Dia menyatakan, memaknai suatu peringatan ulang tahun, seyogyanya digunakan untuk melakukan refleksi diri, merenung dan instrospeksi apa yang telah diperbuat selama satu tahun terakhi. Untuk selanjutnya semua pihak diminta merancang dan menyusun langkah-langkah perbaikan di berbagai bidang.

Editor : Ali Muntoha