Kartu Tani Diluncurkan di Blora

kartu tani

Bupati Blora Djoko Nugroho menghadiri acara Launching Kartu Tani oleh BRI Blora di Pendapa Rumah Dinas Bupati Blora. Kamis, (12/01/2017). (Humas dan Protokol Setda Kabupaten Blora)

MuriaNewsCom, Blora –  Bupati Blora Djoko Nugroho menghadiri acara Launching Kartu Tani oleh BRI Blora di Pendapa Rumah Dinas Bupati Blora. Kamis, (12/01/2017). Acara ini dihadiri oleh Sekda Kabupaten Blora Bondan Sukarno, Kepala SKPD terkait, Kepala Cabang BRI Blora, Direktur Telkom Blora, Perwakilan Distributor Pupuk di Kabupaten Blora, serta Perwakilan Petani di Kabupaten Blora.

Sekitar 108.031 Kartu Tani dibagikan kepada petani di Blora dengan batas subsidi pupuk untuk 2 hektar sawah. Nur Hidayat Kepala Cabang BRI Blora menyampaikan bahwa Kartu Tani ini bertujuan untuk memeratakan distribusi pupuk sehingga tepat sasaran.

“Selain itu dengan adanya kartu ini data petani dan distributor pupuk di Kabupaten Blora dapat tercatat secara Nasional sehingga dapat terorganisir dengan baik,” katanya.

Dengan adanya Kartu Tani maka setiap petani telah ditentukan distributor dan kuota pupuk yang diterima. Sehingga pengambilan pupuk hanya dapat dilakukan di pengecer yang sudah ditetapkan oleh BRI. Pengambilan pupuk dengan menggunakan mesin mempermudah petani untuk dapat mengetahui berapa sisa kuota pupuk yang dimiliki.

Dalam acara Launching Kartu Tani ini juga dilakukan Teleconference dengan Gubernur Jawa Tengah dari Lapangan Supardi Mungkid Magelang. Selain itu juga dilakukan penyerahan secara simbolis Kartu Tani oleh Kepala Cabang BRI Blora kepada Bupati Blora Djoko Nugroho dan selanjutnya diserahkan kepada perwakilan petani.

Bupati Blora Djoko Nugroho berpesan kepada seluruh petani dan distributor untuk memanfaatkan Kartu Tani dengan baik. Dengan adanya Kartu Tani diharapkan dapat mengurangi masalah kelangkaan pupuk di Kabupaten Blora. 

“Sekarang sudah ada Kartu Tani dari BRI, nanti pembagian pupuk biar bisa merata dan tidak ada lagi kecurangan untuk mendapatkan pupuk,” ujarnya.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Reni Miharti M.Agr.Bus berpesan kepada petani agar kuota pupuk yang diberikan dapat digunakan semaksimal mungkin dan sesuai dosis yang ditentukan yaitu menggunakan pupuk urea 200kg untuk 1 hektare sawah dan ditambah dengan pupuk yang lainnya.

Sisa kuota pupuk dapat mempengaruhi pasokan pupuk di tahun selanjutnya, apabila sisa pupuk banyak maka kuota pupuk di tahun selanjutnya akan dikurangi.

Menjawab hal tersebut Kepala Cabang BRI Blora Triyono menyampaikan bahwa Kartu Tani dapat diisi maupun ditarik melalui bank maupun di pengecer pupuk yang telah ditunjuk.

Editor : Akrom Hazami