Sapi Pemakan Sampah Jangan Dikonsumsi

KOTA SEMARANG – Masyarakat di Provinsi Jawa Tengah diimbau tidak mengonsumsi daging, dari sapi yang digembalakan di tempat pembuangan akhir (TPA) sampah. Karena sapi tersebut memakan berbagai jenis sampah, sehingga membahayakan kesehatan tubuh manusia.
”Bisa dikatakan, daging sapi pemakan sampah yang disinyalir marak beredar menjelang Idul Adha itu kurang layak dikonsumsi masyarakat. Karena di dalamnya terkontaminasi berbagai jenis logam berat,” kata Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Jawa Tengah Whitono, dikutip Antara, Jumat (29/8).
Menurut dia, sapi yang digembalakan di TPA dan akan diperjualbelikan, harus dinetralisir paling tidak satu hingga dua bulan, dengan diberi pakan yang normal. Namun hal tersebut tidak menjamin sapi akan bebas dari bahan kimia berbahaya.
Ia menjelaskan, para pemilik sapi yang menggembalakan hewan ternaknya di TPA itu sangat menguntungkan bagi yang bersangkutan. Karena tidak perlu susah-susah mencari pakan dan tanpa biaya.

”Perlu solusi yang tepat bagi masyarakat yang menggembalakan sapi di TPA, karena hal itu merupakan mata pencaharian mereka,” ujarnya.
Kendati demikian, pemerintah tetap harus memperhatikan konsumen yang perlu dilindungi dengan menyediakan daging yang aman, sehat, dan utuh. Whitono mengakui, tidak mengetahui pasti jumlah populasi sapi yang digembalakan masyarakat di sejumlah TPA di Jateng.
”Populasi sapi di Jateng saat ini mencapai sekitar 1,5 juta ekor, sedangkan kerbau 63 ribu ekor. Sehingga jumlah tersebut dinilai mampu mencukupi kebutuhkan masyarakat pada Idul Adha mendatang,” terangnya.
Sementara itu, ribuan sapi setiap hari terlihat mencari makan di tumpukan sampah yang ada di TPA Jatibarang Semarang. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan Undip Semarang menunjukkan, sapi yang memakan sampah di TPA tercemar logam berat, hingga melampaui ambang batas yang ditetapkan Kementerian Kesehatan, termasuk badan kesehatan dunia.
Jenis logam berat yang terkandung dalam daging sapi yang digembalakan di TPA sampah Jatibarang tersebut adalah Mercury (Hg), Cadmium (Cd) dan Cobalt (Co). Residu logam berat terdapat pada semua daging maupun bagian-bagiannya seperti daging bagian paha, daging bagian punggung, hati, usus, dan darah. (ALI MUNTOHA)