Kayu Putih Jadi Permen Anti Sariawan

Peneliti yang juga guru besar Fakultas Teknologi Pertanian Institut Pertanian Bogor Hanny Wijaya, melakukan inovasi dengan memanfaatkan tanaman kayu putih, menjadi permen yang bisa mencegah penyakit sariawan.

”Kayu putih tidak hanya bisa dibuat minyak, tetapi bisa disulap menjadi permen pencegah sariawan,” katanya melalui Kantor Humas IPB.

Antara memberitakan, Hanny Wijaya bersama peneliti lain, melakukan riset itu mulai tahun 1996 hingga sekarang. Ia menjelaskan permen yang diberi nama “Cajuput Candy” ini, mampu menekan viabilitas “Candida albicans” sebagai mikroba penyebab infeksi pada luka di rongga mulut (sariawan).

 

Menurut dia, selain sariawan “Cajuput Candy” juga dapat melegakan tenggorokan, mencegah iritasi, mengobati luka, rubefacien (melemaskan otot), menghambat jamur dan “anthelmintic”. Selain itu, permen tersebut juga efektif sebagai obat demam dan sebagai ekspektoran dalam kasus “laryngitis” (radang larynx/tenggorokan) serta bronchitis (radang paru-paru).

Pada penelitian terbarunya, ia menghasilkan “Cajuputs Candy” nonsukrosa dengan kesan yang lebih “soft” dan “mouthfeel” yang lebih lembut. Direktoret Riset dan Kajian Strategis IPB telah mengajukan hak paten, dengan nomor pendaftaran P00201201030. 

“Cajuput Candy” nonsukrosa ini, pada 2011 menjadi salah satu dari 103 Inovasi Paling Prospektif di Indonesia. Sedangkan pada 2012 “Cajuputs Candy original” juga terpilih sebagai salah satu penerima Anugerah Kekayaan

Intelektual Luar Biasa (AKI) yang diberikan oleh enam kementerian, yaitu Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Riset dan Teknologi, Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM), Kementerian Perdagangan, Kementerian Pertanian, dan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Produk itu juga mendapat pengakuan sebagai “ASEAN Food Products” pada 13th ASEAN Food Conference 2013 di Singapura.

TITIS AYU