Korban Bus Indonesia Guling di Kudus, 4 Tewas, dan 45 Luka Akan Disantuni Jasa Raharja

Korban masih dirawat di RS Mardi Rahayu Kudus, Kamis malam. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Kecelakaan bus Indonesia dengan 10 kendaraan di Jalan Lingkar Proliman Kudus, menyebabkan banyak korban. Data yang dicatat PT Jasa Raharja ada 4 orang tewas dan sekitar 45 orang luka-luka.

Arya Bramanto mengatakan, jumlah korban tewas ada 4 orang. Korban tewas saat ini berada di RS Mardi Rahayu Kudus.

Dari info yang dihimpun di lapangan, jumlah korban tewas mencapai 4 orang.  Korban masih berada di RS Mardi Rahayu. Korban tewas adalah :

  1. Sri Mulyaningsih (36) warga Wates RT 2 RW 1, Undaan, Kudus
  2. Edi Handoko (40), warga Wates RT 2 RW 1, Undaan, Kudus.
  3. Joko Purnomo (37) warga Jetis RT 3 RW 4 Kudus
  4. Falik (30) warga Besito Kudus

Sedangkan korban luka dirawat di dua rumah sakit. Rinciannya, 33 orang dirawat di RS Mardi Rahayu Kudus. Sedangkan 12 orang luka dirawat di RSUD dr Loekmono Hadi Kudus.

Baca juga Bus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

Para korban baik tewas maupun luka akan mendapatkan santunan kecelakaan yang sudah dijamin oleh UU No 33 tahun 1964 dan UU No 34 tahun 1964. Besar santunan yaitu Rp 50 juta per jiwa dan bagi korban luka ada santunan biaya pengobatan Rp 20 juta per orang.

Diberitakan, kecelakaan maut terjadi di jalur pantura Kudus, tepatnya di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis (31/8/2017) malam. Kecelakaan melibatkan 11 kendaraan.

Editor : Akrom Hazami

 

Meriahnya Takbir Keliling di Grobogan

Warga mengikuti takbir keliling di Kelurahan/Kabupaten Grobogan, Kamis malam. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom, Grobogan – Acara takbir keliling di Grobogan ternyata tidak hanya dilakukan saat momen Idul Fitri saja. Saat malam menjelang Idul Adha, ada juga sekelompok warga yang melangsungkan takbir keliling.

Salah satunya dilakukan warga yang berada di lingkungan Pucang, Kelurahan Grobogan. Pelaksanaan takbir keliling yang dilangsungkan selepas Isya diawali dari pelataran Masjid Baitul Muslimin. Peserta takbir keliling mengambil rute jalan raya di kawasan Kelurahan Grobogan dan berakhir di pelataran masjid.

Acara takbir keliling itu mendapat sambutan hangat dari masyarakat setempat. Hal ini bisa dilihat dengan banyaknya orang yang melihat dari depan rumah maupun pinggir jalan raya yang dilalui rombongan takbir keliling itu.

Bahkan, beberapa pengendara sempat berhenti untuk menyaksikan rombongan takbir keliling melintas. Sebagian diantaranya tampak mengabadikan momen istimewa itu dengan kamera handphone.

Sekitar 300 orang yang mengikuti kegiatan takbir keliling pada Kamis (31/8/2017) malam. Selain berjalan kaki, ada juga peserta yang naik motor dan kendaraan bak terbuka. Sebagian peserta yang berjalan kaki tampak membawa lampion warna-warni.

Lurah Grobogan Kartini menyatakan, takbir keliling saat Idul Adha sudah jadi agenda rutin masyarakat di Lingkungan Pucang. Menurutnya, selain menjalin silaturahmi, momen seperti itu dilangsungkan sebagai salah satu sarana untuk menyiarkan agama Islam. Khususnya, saat momen Idul Adha.

“Kegiatan takbir keliling ini memang cukup unik karena dilangsungkan saat Idul Adha. Biasanya, acara seperti ini marak dilakukan saat Idul Fitri,” katanya.

Editor : Akrom Hazami

Urus Sertifikat Tanah 3 Tahun Tak juga Jadi, Warga Suwaduk Pati Bingung 

Arobi, buruh tani asal Suwaduk, Wedarijaksa yang kesulitan mengurus sertifikat tanah di desanya. (MuriaNewsCom/Lismanto)

MuriaNewsCom, Pati – Ngatini (62), nenek asal Desa Suwaduk, Kecamatan Wedarijaksa, Pati, bingung harus mengadu, karena sertifikat tanah yang diurus perangkat desa setempat tak kunjung jadi. 

Padahal, Ngatini mengaku sudah membayarkan uang senilai Rp 8 juta kepada Mantan Kasi Pemerintahan Desa Suwaduk Fahrur Rozi yang saat ini menjabat sebagai sekretaris desa. Uang itu dititipkan ketua RT setempat, Suwoto sekitar tiga tahun yang lalu.

“Saya ini orang bodo, tidak tahu apa-apa. Maunya mengurus sertifikat tanah, karena tidak tahu kapan saya mati. Tapi sampai sekarang, sertifikat tanah belum jadi. Padahal saya sudah urus sekitar tiga tahun yang lalu,” ungkap Ngatini, Kamis (31/8/2017).

Ia menjelaskan, uang Rp 8 juta itu diperoleh dari penjualan hewan ternak sapinya. Dia berharap, tanahnya agar segera bisa dilegalkan secara hukum. Namun, dia harus pasrah menerima realitas karena sertifikat itu tak kunjung jadi.

Ngatini sendiri tidak diberikan kuitansi atau bukti pembayaran saat uang Rp 8 juta itu diserahkan Fahrur Rozi melalui ketua RT setempat. Hanya, saat itu dia ditemani puterinya, Purmiah.
Hal yang sama disampaikan Arobi, warga Suwaduk RT 1 RW 2. Dia mengaku sudah menyetorkan uang Rp 3,75 juta kepada Fahrur Rozi, tetapi sertifikat tanahnya tidak kunjung jadi.

Kesal dengan ulah perangkat desa tersebut, Arobi meminta uangnya kembali. “Sudah saya ambil Rp 3 juta, sedangkan Rp 750 ribu katanya sudah digunakan untuk biaya balik nama,” papar Arobi.

Sebelum uangnya kembali Rp 3 juta, Arobi sempat meminta belas kasihan karena uang yang digunakan untuk mengurus sertifikat tanah diambil dari hutang. Sementara Arobi merupakan pria yang sudah tua dan tidak mampu.

“Saya tanyakan, gimana pak sudah empat tahun. Apa tidak kasihan sama saya? Wong saya orang tidak mampu. Dia bilang, gimana kamu tidak sabar kok. Gimana uangnya mau dikembalikan saja? Saya jawab kembalikan saja daripada lama. Uang itu dulunya saya dapat dari hutang,” tuturnya.

Arobi juga mengaku, sejak uang itu diberikan empat tahun yang lalu, belum ada petugas yang datang untuk mengukur tanah. Kakek yang bekerja sebagai buruh tani itu berharap agar pemerintah bisa memberikan solusi terhadap masalah tersebut.

Editor : Akrom Hazami

 

Tragedi Bus Indonesia Guling Tewaskan 4 Orang di Kudus, 11 Kendaraan Terlibat

Warga mengerumuni lokasi kejadian bus guling di jalur pantura Proliman Tanjung, Kudus. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Kecelakaan lalu lintas terjadi di Jalan Lingkar selatan, Desa Tanjung Karang, Kecamatan Jati, Kudus, Kamis (31/8/8/2017) malam.

Data yang diterima di lapangan, ada banyak kendaraan yang terlibat:

  1. Bus PO Indonesia nomor polisi H-7519 UV
  2. Mitshubishi L300 nomor polisi K1949 BN
  3. Avansa nopol : H 9189 BF
  4. Luxio nopol : H9144LR
  5. Sepeda motor Mio nopol: K 2495 BR
  6. Sepeda motor Supra nopol K 5710PK
  7. sepeda motor Beat nopol K2918RR
  8. Sepeda motor CB150R nopol K3449PR
  9. Sepeda motor Vario K 4972 QB
  10. Sepeda motor Vario K3290HE
  11. Sepeda motor Vixion K4295LM

Identitas pengendara bus Indonesia Ikhwan Mukminin Bin Margono (46)  warga Desa Tireman RT 01/02, Kecamatan/Kabupaten Rembang.

Baca juga : Bus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

Kronologinya, bus Indonesia berjalan dari arah Pati ke Jepara dengan kecepatan tinggi dengan kondisi rem dan handrem blong sebelum terjadi laka lantas. Sampai di lokasi kejadian di Proliman, bus banting setir ke kiri kemudian mengguling ke kanan, selanjutnya menimpa minibus dan sepeda motor yang sedang menunggu lampu trafik menyala hijau.

Editor : Akrom Hazami

4 Orang Tewas dalam Kecelakaan Bus Indonesia Guling di Kudus

Bangkai kendaraan yang guling dan tertabrak di jalan pantura Proliman Kudus. (MuriaNewsCom)

MuriaNewsCom, Kudus – Kecelakaan maut terjadi di jalur pantura Kudus, tepatnya di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis (31/8/2017) malam. Kecelakaan melibatkan bus PO Indonesia L 7519 UV jurusan Semarang-Surabaya, dengan Avanza, minibus, serta beberapa sepeda motor.

Dari info yang dihimpun MuriaNewsCom di lapangan, jumlah korban tewas mencapai 4 orang.  Korban masih berada di RS Mardi Rahayu. Korban tewas adalah :

  1. Sri Mulyaningsih (36) warga Wates RT 2 RW 1, Undaan, Kudus
  2. Edi Handoko (40), warga Wates RT 2 RW 1, Undaan, Kudus.
  3. Joko Purnomo (37) warga Jetis RT 3 RW 4 Kudus
  4. Falik (30) warga Besito Kudus

Kerabat korban meninggal dari Sri Mulyaningsih, Zainal Arifin (62) di RS Mardi Rahayu Kudus mengatakan, kedua korban meninggal yakni Sri Mulyaningsih dan Edi Handoko, adalah saudaranya. “Saya tahu dari buka FB (Facebook) kalau ada kecelakaan. Saya curiga, dan mendatangi lokasi. Serta ke RS,” kata Zainal.

Baca juga : Bus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

Karena penasaran, Zainal pun tanya kepada petugas rumah sakit untuk melihat korban luka dan yang meninggal dunia. Ternyata, Zainal mengenal wajah dua korban yang meninggal dunia. Korban Sri Mulyaningsih merupakan keponakannya. Sedangkan Edi Handoko adalah suami Sri.

Sementara dua anak Sri, Feri Setiawan (7) dan Ahmad Algaruk Haidar (7) mengalami luka-luka. Infonya, kata Zainal, keluarga keponakannya pergi naik sepeda motor. Saat di lokasi kejadian, sepeda motornya ikut terkena badan bus yang terseret.

Baca jugaBus Indonesia Guling di Kudus, Banyak Korban Berjatuhan

“Sepeda motor (milik korban) ketindihan mobil. Luka pada korban Edi memar di sejumlah bagian tubuh. Tapi wajah masih bisa dikenali. Sedangkan luka Sri di paha tapi wajah masih bisa dikenali,” ungkapnya.

 Saat ini, korban meninggal masih berada di RS Mardi Rahayu Kudus. Sementara lokasi kejadian, arus lalu lintas masih ditutup untuk jalur dari Proliman ke Undaan. Bangkai bus masih di lokasi. Arus pantura di jalan lingkar Proliman merayap.

Editor : Akrom Hazami

DETIK-DETIK Bus Indonesia Terguling di Jalur Pantura Proliman Kudus

Warga mengerumuni lokasi kejadian bus guling di jalur pantura Proliman Tanjung, Kudus. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Kecelakaan maut terjadi di jalur pantura Kudus, tepatnya di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis (31/8/2017) malam. Kecelakaan melibatkan bus PO Indonesia L 7519 UV jurusan Semarang-Surabaya, dengan Avanza, minibus, serta beberapa sepeda motor.

Menurut salah satu penumpang bus yang selamat, Ahmad Zainal Fuadi (30) warga Sukosono, Kedung, Jepara, bus melintas dari Surabaya. Dia naik bus Indonesia dari Lamongan, Jawa Timur.  Dirinya duduk di barisan kursi penumpang nomor 2.

“Saat itu penumpang bus penuh.  Bahkan ada penumpang yang berdiri. Pas habis magrib. Bus ngebut. Bus jalannya tidak stabil. Tiba-tiba bus guling. Banyak penumpang berteriak Allahu Akbar,” kata Zainal ditemui di RS Mardi Rahayu Kudus.

Baca jugaBus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

Bus guling lebih dulu. Kemudian, bus terseret dan mengenai mobil dan sejumlah sepeda motor. “Tadi banyak penumpang berlarian cari selamat di tempat kejadian,” ujarnya.

Sampai sekarang, bangkai kendaraan bus telah dikelilingi garis polisi dengan keadaan masih guling.  Petugas polisi masih melakukan pengaturan arus lalu lintas yang mengalami macet.

Editor : Akrom Hazami

KRONOLOGI Bus PO Indonesia Guling di Kudus

Warga mengerumuni lokasi kejadian bus guling di jalur pantura Proliman Tanjung, Kudus. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus –  Kecelakaan maut terjadi di jalur pantura Kudus, tepatnya di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis (31/8/2017) malam.  Insiden melibatkan bus PO Indonesia L 7519 UV jurusan Semarang-Surabaya, dengan Avanza, minibus, serta beberapa unit sepeda motor.

Dari penuturan saksi mata, Edy di lokasi kecelakaan, mulanya bus melaju dengan kecepatan tinggi dari arah Pati, hendak ke arah barat. Namun sesampainya di Proliman, lampu lalu lintas menyala kuning. Kecepatan bus yang tinggi, mengakibatkan sopir bus kesulitan mengerem.

Baca juga : Bus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

“Lampu bangjo nyala kuning. Sopir bus banting setir ke kiri hingga naik ke median jalan, dan menabrak Avanza, minibus, dan sepeda motor yang sedang berhenti di jalan dari Undaan,” kata Edy di lokasi kecelakaan.

Kanit Laka Satlantas Polres Kudus IPTU Ngatmin mengatakan, polisi masih melakukan penyelidikan kasus ini. Dari keterangan saksi kepada polisi, kecelakaan bermula bus melintas dengan kecepatan tinggi mau ke Jepara. Sesampainya di lokasi kecelakaan, bus kesulitas mengontrol. “Bus banting setir ke kiri. Sampai akhirnya bus naik ke median jalan hingga terguling mengenai Avanza, dan beberapa kendaraan,” kata Ngatmin.

Baca jugaBus Indonesia Guling di Kudus, Banyak Korban Berjatuhan

Pantauan di lokasi saat ini, bangkai kendaraan bus telah dikelilingi garis polisi dengan keadaan masih guling.  Petugas polisi masih melakukan pengaturan arus lalu lintas yang mengalami macet.

Editor : Akrom Hazami

Bus Indonesia Guling di Kudus, Banyak Korban Berjatuhan

Polisi saat berada di lokasi bus guling di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis malam. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Insiden kecelakaan lalu lintas terjadi di jalur pantura Kudus, tepatnya di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis (31/8/2017) malam. 

Kecelakaan melibatkan bus PO Indonesia L 7519 UV jurusan Semarang-Surabaya, dengan Avanza, minibus, serta beberapa unit sepeda motor.

Keterangan Kanit Laka Satlantas Polres Kudus IPTU Ngatmin, polisi masih melakukan penyelidikan di lokasi. Sejumlah petugas telah berada di lokasi kejadian untuk mengatur dampak kecelakaan lalu lintas. Hasil penelurusan polisi sementara, kecelakaan berakibat banyak korban.

“Ada 10 lebih korbannya. Kepastiannya saya belum ngecek. Korban dibawa ke Mardi Rahayu (RS Mardi Rahayu) dan RSUD (RSUD Loekmono Hadi),” kata Ngatmin kepada MuriaNewsCom, di lokasi.

Baca jugaBus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

Pantauan di tempat kejadian, sejumlah mobil ambulans hilir mudik membawa penumpang bus, atau pengendara yang menjadi korban kecelakaan lalu lintas. 

Bus saat ini masih terguling melintang di badan jalan. Sedangkan kendaraan yang ditabrak, terlempar beberapa meter. Akibat kecelakaan lalu lintas, ratusan warga masih mengerumuni lokasi kecelakaan.

Editor : Akrom Hazami

 

Bus PO Indonesia Guling Usai Tabrak Avanza dan Sepeda Motor di Proliman Tanjung Kudus

Polisi saat berada di lokasi bus guling di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis malam. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Kecelakaan maut terjadi di jalur pantura Kudus, tepatnya di Proliman, Tanjung, Kudus, Kamis (31/8/2017) malam. Kecelakaan melibatkan bus PO Indonesia L 7519 UV jurusan Semarang-Surabaya, dengan Avanza, minibus, serta beberapa sepeda motor.

Akibat kecelakaan, sejumlah penumpang mengalami luka. Belum jelas, apakah ada korban meninggal dunia atau tidak.

Saksi mata, Edy, mengatakan, kecelakaan terjadi saat bus melaju kencang dari arah timur atau Pati. Sesampainya di Proliman, lampu lalu lintas menyala kuning. Kecepatan bus yang tinggi, mengakibatkan sopir bus kesulitan mengerem.

“Lampu bangjo nyala kuning. Sopir bus banting setir ke kiri hingga naik ke median jalan, dan menabrak Avanza, minibus, dan sepeda motor yang sedang berhenti di jalan dari Undaan,” kata Edy di lokasi kecelakaan.

Bus terguling melintang di badan jalan. Sedangkan kendaraan yang ditabrak, terlempar beberapa meter. Akibat kecelakaan lalu lintas, ratusan warga pun mengerumuni lokasi kecelakaan.

Editor : Akrom Hazami

Menteri Jonan di Jepara Harapkan Pembangunan PLTU Jawa 4 Libatkan Banyak Pekerja Lokal

Menteri ESDM Ignatius Jonan (berkacamata hitam) sedang melihat proses pembangunan PLTU Jawa 4, yang ada di Desa Tubanan, Kecamatan Kembang Jepara, Kamis (31/8/2017). (MuriaNewsCom/Padhang Pranoto)

MuriaNewsCom, Jepara – Menteri ESDM Ignatius Jonan meresmikan groundbreaking Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Jawa 4 ( unit 5-6 Tanjung Jati B) berkapasitas 2×1000 MW. Dalam sambutannya, ia mewakili Presiden meminta agar dalam pembangunan fasilitas tersebut melibatkan banyak pekerja lokal. 

“Arahan Presiden bahwa setiap pembangunan bisa melibatkan potensi lokal, karena pembangunan fisiknya besar sehingga local employment (pekerja lokal) dapat ditingkatkan,” ujar Jonan saat peresmian proyek yang ada di Desa Tubanan, Kecamatan Kembang-Jepara, Kamis (31/8/2017). 

Menurutnya, dengan pelibatan pekerja lokal dapat meningkatkan efek yang timbul dari pembangunan PLTU. Di samping itu, Jonan juga mengingatkan untuk menjaga dampak pencemaran lingkungan. Selain itu, ia juga berpesan agar melalui pembangunan fasilitas tersebut, manfaatnya bisa dirasakan oleh masyarakat umum, dan juga bisa selesai dibangun tepat waktu sesuai rencana.  

“Setiap pembangunan fasilitas kelistrikan, harus dapat memberikan manfaat untuk masyarakat, artinya harga listriknya nantinya bisa dijangkau oleh masyarakat. Kalau di Jawa sebenarnya tidak ada masalah, namun jika di luar Jawa yang jauh dari pusat pemerintahan,  ketika ada tiang listrik di depan rumah namun masyarakat tak mampu membeli listrik, maka kekecewaanlah yang akan dialami oleh masyarakat,” lanjutnya. 

Hal serupa diungkapkan oleh Sri Puryono Sekretaris Daerah Jawa Tengah. Ia berharap jika tenaga pembangun PLTU Jawa 4 dapat diambil dari tenaga lokal. “Tenaga lokal harap diprioritaskan dari Jepara, sesuai dengan tingkat kompetensi masing-masing. Selain itu, dengan adanya proyek nasional ini, diharapkan Jateng semakin seksi untuk industri,” katanya, membacakan sambutan dari Gubernur Jateng Ganjar Pranowo yang tidak bisa hadir. 

Adapun, pembangunan PLTU Jawa 4 di Jepara dapat memberikan kontribusi penguatan daya listrik sistem interkoneksi Jawa-Bali. Setelah  konstruksinya selesai pada tahun 2021 akan terhubung ke saluran transmisi 500 kV Tanjung Jati-Tx Ungaran. Selain itu, proyek ini merupakan bagian dari program pembangkit listrik 35 ribu MW, yang dibangun PLN bersama swasta (Independent Power Producer) dalam membangun 109 pembangkit. 

Pembangkit PLTU Jawa 4 menempati lahan seluas 77,4 hektar dan menggunakan teknologi terbaru yakni ultra super critical (USC). Teknologi itu diklaim memiliki efisiensi sekitar 8-10 persen dibandingkan dengan pembangkit berbahan batubara yang lain.  Dengan teknologi tersebut penggunaan batubara lebih sedikit, namun menghasilkan daya yang besar. 

Pembangunan fasilitas PLTU Jawa 4 itu juga melengkapi fasilitas sebelumnya, yang telah dibangun di areal yang sama. Adapun total daya yang dihasilkan dari PLTU Tanjung Jati B unit 1-6 nantinya adalah sekitar 4.600 MW, 

Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Tengah PLN Amir Rosidin mengatakan, dengan pembangunan fasilitas tersebut akan meningkatkan rasio elektrifikasi Indoneseia dengan tetap memperhatikan penggunaan teknologi ramah lingkungan. “Pembangunan PLTU Jawa 4 ini akan memenuhi kebutuhan daya listrik yang terus bertambah di Jawa Bali ke depannya. Selain itu pasokan listrik yang dihasilkan nantinya diharapkan bisa mendorong minat investor untuk terus membangun industri terutama Jawa dan Bali, sehingga berdampak pada ekonomi masyarakat di kedua pulau tersebut,” tuturnya. 

Proyek tersebut dikelola oleh konsorsium PT Bhumi Jati Power, yang terdiri dari Sumitomo Corporation, PT United Tractors dan The Kansai Electric Power Co. Inc. Pembangunan fasilitas tersebut menggunakan skema Build operate and transfer dengan jangka 25 tahun sejak commercial operation date itu, menelan biaya investasi sekitar 4,2 miliar dolar Amerika. 

Editor : Akrom Hazami

 

Tunggu Minibus Baru, Belasan Mobil Dewan yang  Dikandangkan Masih Bisa Digunakan

Mobil dinas anggota dewan dikandangkan. Mereka akan mendapat ganti berupa tunjangan transportasi Rp 8 juta per bulan. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – DPRD Kudus mengusulkan tiga mobil minibus untuk menunjang kinerjanya tahun depan. Sambil menunggu minibus anyar, belasan mobil dinas milik pimpinan alat kelengkapan dewan (AKD) yang sudah dikembalikan masih bisa digunakan para anggota dewan. 

Sekretaris Dewan (Sekwan) DPRD Kudus Sudjadmiko Muhardi mengatakan, usulan mobil baru dilaksanakan pada APBD murni 2018 mendatang. Tiga mobil minibus itu, akan digunakan untuk keperluan dinas. Sehingga, usai digunakan harus langsung dikembalikan ke DPRD Kudus.

“Jadi sambil menunggu, mobil yang dikembalikan masih bisa digunakan. Namun, tidak bisa dibawa pulang karena harus kembali ke dewan,” katanya kepada MuriaNewsCom, Kamis (31/8/2017).

Dia menjelaskan, tiga minibus tersebut dugunakan untuk sejumlah keperluan dewan. Seperti halnya kunjungan, inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah instansi pemerintah, atau juga keperluan lain kedinasan.

”Yang jelas, mobil yang dipakai tidak boleh dibawa pulang ke rumah,” tegasnya.

Dia menambahkan, saat ini masih menggagas aturan terkait peminjaman mobil dinas baru tersebut. Aturan tersebut, berbunyi bagi yang meminjam dan merusak, harus membenahi mobil yang dipinjamnya. Karena, tiap anggota sudah dapat anggaran transportasi.  

“Apalagi jumlah mobil juga terbatas, yaitu sejumlah 14 mobil saja. Yaitu empat mobil komisi, delapan fraksi, Badan Kehormatan satu dan Banleg satu mobil,” imbuhnya.

Editor: Supriyadi

Akun Medsos Diretas untuk Penipuan, Anggota DPRD Pati Lapor Polisi

Wakil Ketua III DPRD Pati Joni Kurnianto melapor kepada polisi terkait dengan akun medsos yang diretas, Kamis (31/8/2017). (MuriaNewsCom/Lismanto)

MuriaNewsCom, Pati – Akun media sosial Wakil Ketua III DPRD Pati Joni Kurnianto diretas hacker. Ironisnya, akun BlackBerry Messenger (BBM) dan Facebook tersebut lantas digunakan untuk penipuan.

Modusnya, pelaku mengirim pesan kepada rekan-rekan Joni di akun medsos untuk meminta bantuan uang dengan cara transfer ke rekening. Merasa dirugikan, Joni melaporkan peretasan akun medsos tersebut kepada polisi, Kamis (31/8/2017).

“Saat ini akun itu sudah bisa diambil lagi. Namun, saya tetap menuntut agar pelaku segera ditangkap karena sudah meresahkan dan mencemarkan nama baik,” ungkap Joni.

Salah satu yang menjadi sasaran penipuan tersebut adalah Yusra. Dia diminta untuk mengirim uang ke nomor rekening Bank Mandiri 1520016304665 atas nama Hj Muh Ali senilai Rp 2,5 juta.

Dalam chat tersebut, Yusra sempat akan melakukan transfer dalam waktu 15 menit. Namun, aksi itu berhasil digagalkan setelah Joni melakukan klarifikasi bila akunnya diretas.

Hal yang sama menimpa Anang Kurniawan. Namun, Anang menolaknya karena saldo di rekening habis untuk modal  sehingga belum bisa membantu. Meski begitu, pelaku masih meminta transfer Rp 800 ribu saja.

Joni berharap kepada polisi agar pelaku segera ditangkap untuk diproses secara hukum. Pasalnya, aksi yang dilakukan pelaku merugikan banyak orang.

Editor: Supriyadi

Tak Kapok Jual Miras, Ibu Paruh Baya Asal Kudus Dibui 2 Bulan

Kepala Satpol PP Kudus Djati Solechah saat melakukan penindakan miras di Kudus. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Seorang penjual sekaligus agen minuman keras (miras) asal Gebog terpaksa mendekam dalam jeruji besi selama dua. Ia terpaksa diseret ke ranah hukum, lantaran tak kapok berjualan minuman keras meski dalam masa hukuman percobaan.

Kepala Satpol-PP Kudus Djati Solechah menyatakan, penjual sekaligus agen miras tersebut bernama Nurhayati (54) warga Desa Besito RT 7 RW 7 Gebog. Dia harus dikurung berdasarkan Hasil Keputusan Sidang PN atas pelanggaran Perda Kab. Kudus No 12 Tahun 2004 ttg Minuman Beralkohol atas 2 (dua)  kasus hari ini Rabu,  30 Agustus 2017.

“Jadi biar kapok. Soalnya kalau hanya tipiring, ia akan menjual miras lagi,” katanya kepada MuriaNewsCom, Kamis (31/8/2017).

Menurut dia, warga Gebog itu sudah beberapa kali tertangkap berjualan miras. Salah satunya saat penindakan tanggal 5 Juli 2017 lalu, Satpol PP berhasil menindak langsung di warung dan rumahnya.

Akibat hal tersebut, dia langsung diberikan hukuman tipiring dengan hukuman percobaan. Belum selesai masa hukumannya, dia kembali menjalankan aktivitas jualan miras di rumahnya. Satpol-PP pun menangkap kembali di rumahnya, usai upacara 17 an lalu

“Atas dasar itulah yang bersangkutan dibawa ke PN  untuk diproses. Dan akhirnya diputuskan kurungan dua bulan penjara,” ujarnya.

Dia berharap, dengan adanya penjual miras yang tertangkap akan membuat jera para penjual dan agen miras lainya. Sehingga Kudus akan benar-benar bebas dari miras.

Editor: Supriyadi

PLN Jamin Pasokan Listrik untuk Sektor Industri di Jepara Aman

Fasilitas Pembangkit Listrik Tenaga Uap Tanjung Jati B Unit 1-4 yang sedang beroperasi. (MuriaNewsCom/Padhang Pranoto)

MuriaNewsCom, Jepara – Banyak industri yang kini menempatkan pabriknya di Jepara. Tercatat setidaknya ada delapan perusahaan yang berproduksi di Bumi Kartini. Namun pertanyaannya, bagaimana dengan pasokan listrik yang digunakan? 

Kepala Satuan Komunikasi Korporat PT PLN I Made Suprateka menegaskan, saat ini pasokan listrik yang dihasilkan sudah sangat berlebih. Jadi ia mengatakan kepada investor agar tak khawatir.

“Ekpansi pabrik di Jepara aman (dari sektor ketersediaan pasokan listrik),” katanya, disela Ground Breaking perluasan Tanjung Jati B (Jawa-4) berkapasitas 2×1000 MW, di Desa Tubanan Kecamatan Kembang, Kamis (31/8/2017). 

Dirinya menyebut sudah banyak sektor industri yang melakukan akad jual beli energi listrik dengan pihak PLN. Untuk sektor industri sendiri, ia menyebut ada insentif tersendiri.

“Banyak justru harga tarif listrik industri itu lebih kecil daripada rumah tangga, itu untuk insentif industri supaya lebih bersaing harganya harapannya seperti itu,” tuturnya. 

Lebih lanjut ia mengatakan, dengan perluasan PLTU Tanjung Jati B listrik yang dihasilkan tidak hanya bisa dinikmati untuk warga Jepara. Setelah rampung, pasokan listrik yang dihasilkan fasilitas tersebut bisa dinikmati masyarakat se Jawa dan Bali. 

Perlu diketahui, saat ini di Jepara saat ini setidaknya terdapat delapan industri besar di antaranya PT Kanindo Makmur Jaya PT Bomin Permata Abadi,PT Hwa Seung Indonesia, PT Parkland World Indonesia, PT Jiale Indonesia, PT Samwon Busana Indonesia, PT Semarang Autocom Manufacturing Indonesia dan PT Doohwan Design Indonesia.  

Adapun saat ini PT PLN Pembangkitan Tanjung Jati B telah memiliki fasilitas pembangkit bertenaga batubara (unit 1-4) dengan daya yang dihasilkan sebesar 2.600 MW.

Editor: Supriyadi

Asyik Main Judi Capjikia, 6 Warga Ditangkap Polisi di Solo

FOTO ILUSTRASI (MuriaNewsCom)

MuriaNewsCom, Solo – Kepolisian Resor Kota Surakarta berhasil mengungkap kasus judi capjikia dengan membekuk enam pelaku. Seorang di antaranya perempuan sebagai tambang atau penjual di Jalan Pattimura, Kampung Kemlayan, Kecamatan Serengan, Solo.

Kapolresta Surakarta AKBP Ribut Hari Wibowo melalui Kapolsek Serengan Kompol Giyono di Solo, Kamis (31/8/2017)  mengatakan enam pelaku judi tersebut yakni Sangadi (29) warga Tipes Serengan Solo, Sukardi Siswomartoyo (61) warga Balakan Polokarto Sukoharjo, Sri Sanyo (62) warga Dawung Kulon Serengan Solo, Suroto (28) warga Joyotakan Serengan Solo, Yulianto (23) warga Joyotakan Serengan dan Kristiani (38) warga Dawung Tengah Serengan Solo.

Menurut Giyono, salah satu pelaku Kristiani diduga sebagai sebagai tambang Capjikia, sedang tersangka lainnya pemasang. “Kami juga berhasil menyita sejumlah barang bukti antara lain enam buah handphone, dua lembar kertas rekapan, alat tulis bolpoin, uang tunai Rp216.000,” katanya dikutip dari Antarajateng.com.

Polisi berhasil mengungkap kasus tersebut berkat adanya laporan masyarakat bahwa Jalan Pattimura Serengan Solo sering jadi arena judi capjikia. Polisi melakukan penyelidikan ke lokasi dan menemukan enam orang sedang melakukan transaksi.

“Kami langsung menangkap enam orang pelaku dan salah satunya sebagai tambang atau penjual judi capjikia, pada Rabu (30/8/2017) sekitar pukul 15.00 WIB. Keenam pelaku lasngung dibawa ke Mapolsek Serengan untuk pemeriksaan dan proses hukum,” katanya.

Oleh karena itu, untuk tersangka judi tersebut diduga melakukan tindak pidana dengan dijerat pasal 303 KUHP, tentang Perjudian, dengan ancaman hukuman penjara paling lama 10 tahun. Capjikia merupakan judi menggunakan kartu ceki yang hanya diambil 12 kartu dari keseluruhan kartu ceki. Salah satu kartu dipilih oleh bandar kemudian diletakkan atau dimasukkan dalam kotak tertutup kemudian digantung.

Para pejudi membeli kupon yang disediakan oleh bandar melalui agen atau tambang untuk menebak salah satu dari 12 kartu ceki, kalau beruntung akan mendapat beberapa kali lipat dari uang taruhan.

Editor : Akrom Hazami

 

VIRAL, Buang Sampah 1 Truk ke Sungai Bogowonto Wonosobo

Warga melihat kondisi sungai Bogowonto yang jadi lokasi pembuangan sampah satu truk di Wonosobo. (wonosobozone)

MuriaNewsCom, Wonosobo – Lagi viral, aksi buang sampah liar ke sungai Bogowonto Sapuran Wonosobo. Aksi itu terekam kamera. Tampak seorang pria dengan enaknya membuang sampah hingga berkarung-karung ke aliran sungai tersebut. Pria itu juga sadar kalau dirinya direkam saat membuang sampah. Bahkan sudah diingatkan. Lokasinya di sisi jalan alternatif Magelang-Wonosobo.

Karena video mendapat respons banyak dari warganet, polisi pun bereaksi. Polres Wonosobo melakukan penyelidikan aksi pembuangan sampah di sungai itu. Saat ini, polisi  telah mengamankan dua orang yang ada dalam video, Rabu (30/8/2017). Mereka berdua berinisial NI dan P. Hasil penyelidikan, mereka mengakui jika dalam video itu adalah benar mereka.

“Setelah mendapat informasi kami langsung lidik. Mereka sudah dimintai keterangan dan mengakui,” kata Kapolres Wonosobo AKBP Muhammad Ridwan, Kamis (31/8/2017) dikutip dari tribunjateng.com.

Tampak di video itu, mobil truk bercat hijau tosca yang dipakai mereka untuk mengangkut sampah turut diamankan ke mapolres. Sementara ini, mobil itu masih diamankan dan terparkir di halaman mapolres. Sementara keduanya diperbolehkan pulang dan siap dipanggil kembali oleh penyidik untuk keperluan penyelidikan.

Perwira Urusan Subag Humas Polres Wonosobo Nanang Dwi Putro Wibowo mengatakan, dari hasil pemeriksaan oleh penyidik, NI dan P mengakui perbuatannya. Di hadapan polisi, mereka mengaku membuang sampah di sungai dengan alasan kepraktisan karena sampah dianggap langsung hanyut atau lenyap terbawa arus.

Sampah berkarung-karung yang dibuang ke sungai itu berisi limbah jahe dan ubi talas yang tak terpakai. Kejadian yang terekam dalam video itu ternyata bukan peristiwa baru. Menurut pengakuan N, kejadian itu telah berlangsung sekitar 3 bulan lalu.

Polisi harus menggelar perkara itu terlebih dahulu sebelum menjerat terduga pembuang sampah dengan pasal pidana. Pihaknya telah berkoordinasi dengan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Wonosobo untuk mendalami kasus tersebut karena berkaitan dengan isu lingkungan. “Sungai itu memang sering disalahgunakan warga untuk membuang sampah. Dengan kejadian ini semoga kesadaran warga untuk menjaga lingkungan meningkat,”katanya

Diketahui, sungai itu telah sering menjadi tempat pembuangan sampah. Seperti sampah sayur busuk, bangkai, dan lainnya. Sungai Bogowonto yang jadi viral itu di Desa Pecekelan, Kecamatan Sapuran, Wonosobo. Warga di lokasi itu kerap mengingatkan agar tidak buang sampah di sungai. Sebab bau yang ditimbulkan amat menyengat dan menggangu indera penciuman warga setempat. Biasanya, jika sempat dan tidak hujan, warga membakar sampah buangan orang lain tersebut. Tapi sampah yang sulit dibakar itu biasanya adalah sampah sayuran basah.

Wakil Bupati Wonosobo, Agus Subagiyo berharap polisi menindak tegas pelaku pembuangan sampah di sungai. “Ini tindakan membuang sampah di sungai bisa mengakibatkan dampak negatif luar biasa, merugikan ekosistem sungai sampai memicu banjir, sehingga saya sudah meminta kepada kapolres untuk menindak tegas pelakunya,” kata Agus.

Pihaknya akan segera berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait, termasuk kades dan camat se-Wonosobo.  Komitmen Pemkab Wonosobo untuk serius membenahi kesadaran warga masyarakat agar tidak lagi membuang sampah sembarangan juga diakui Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Supriyanto.

Editor : Akrom Hazami

Jadi Mucikari, Pemilik Warung Kuro-kuro di Ngrames Pati Terancam 16 Bulan Penjara

Polisi menggrebek warung kopi di Ngrames, Sukoharjo, Wedarijaksa yang dijadikan tempat prostitusi terselubung. (MuriaNewsCom/Lismanto)

MuriaNewsCom, Pati – Pemilik warung kuro-kuro Dukuh Ngrames, Desa Sukoharjo, Wedarijaksa, Pati berinisial WW (34) alias Dela ditangkap polisi, Rabu (31/8/2017) sore. Pelaku ditetapkan tersangka setelah terbukti menjadi mucikari di tempat prostitusi berkedok warung kopi.

Sebelum membekuk pelaku, polisi melakukan penyelidikan intensif ke warung kopi tersebut. Setelah terbukti menjadi mucikari, polisi langsung melakukan penyergapan.

“Pelaku dikenakan Pasal 296 KUHP dengan ancaman hukuman 1 tahun 4 bulan. Dia terbukti telah mengadakan atau memudahkan perbuatan cabul. Selain mengamankan barang bukti, ada empat saksi yang sudah kami amankan,” ujar Kapolsek Wedarijaksa AKP Rochana Sulistyaningrum, Kamis (31/8/2017).

Barang bukti yang diamankan, antara lain satu HP Samsung Galaxi J5 milik tersangka, satu unit HP Samsung Core 2 milik saksi, dan uang tunai Rp 250 ribu milik saksi lainnya.

Adapun modus operansi yang dilakukan, pelaku berjualan kopi di rumah kontrakannya sembari menawarkan pelanggan untuk bermain seks di dalam kamar tidur. Ketiga saksi yang diciduk polisi adalah pelanggan yang menggunakan jasa esek-esek.

“Awalnya kami mendapatkan informasi dari masyarakat bahwa warung kopi itu digunakan untuk praktik prostitusi. Setelah itu, kami menerjunkan intelejen untuk melakukan penyelidikan. Setelah informasi itu benar dan ada barang bukti, kami langsung melakukan penggrebekan dan penangkapan pelaku,” jelas AKP Sulis.

Saat penggrebekan berlangsung, ada dua orang yang berada dalam satu kamar dalam keadaan terkunci. Namun, polisi berhasil membawa pelaku dan saksi-saksi beserta barang bukti ke Mapolsek Wedarijaksa.

Editor: Supriyadi

Mobil Dinas Ditarik, Anggota Dewan Kudus Diberi Ganti Rp 8 Juta per Bulan

Mobil dinas anggota dewan dikandangkan. Mereka akan mendapat ganti berupa tunjangan transportasi Rp 8 juta per bulan. (MuriaNewsCom/Faisol Hadi)

MuriaNewsCom, Kudus – Kendaraan dinas milik pimpinan Alat Kelengkapan Dewan (AKD) telah dikembalikan. Pengembalian tersebut, akan diganti dengan tunjangan transportasi dewan. Besaran tunjangan transportasi dewan, diisukan sebesar Rp 8 juta untuk tiap anggota.

Sekretaris Dewan (Sekwan) DPRD Kudus Sudjadmiko Muhardi mengatakan, nominal Rp 8 juta diambil dari survey harga sewa mobil di Kudus selama sebulan. Dari hasil survey, setelah dirata-rata dibagi angka yang keluar untuk ganti sewa mobil sejumlah Rp 8 juta.

“Angka itu seperti kalau sewa mobil selama sebulan. Namun itu merupakan usulan, masih menunggu perbup juga,” katanya kepada MuriaNewsCom

Menurut dia, dari 45 Anggota DPRD Kudus, hanya empat yang tidak mendapatkan tunjangan transportasi. Mereka berasal dari unsur pimpinan, yaitu ketua DPRD Kudus, dan tiga wakil ketua DPRD. Empat pimpinan DPRD Kudus tersebut masih mengenakan mobil dinas.

Hingga kini, kata dia, tercatat 13 mobil dari jumlah total 14 mobil yang sudah dikembalikan dari alat kelengkapan dewan. Tinggal satu mobil yang belum dikembalikan dan masih dipinjam oleh anggota Sutejo.

Mobil tersebut, lanjut dia, masih dipinjam beberapa hari lagi sejak Rabu (30/8/2017) kemarin. Rencananya, mobil akan segera dikembalikan dalam waktu dekat ini setelah anggota dewan mendapatkan mobil baru.

Sementara, Ketua komisi A DPRD Kudus Mardijanto, mengatakan sudah mengembalikan mobil dinas sebagai ketua komisi tiga pekan lalu. Dia mengembalikan untuk memberi contoh sebagai ketua komisi mengembalikan sejak dini.

“Kami tak masalah mobil dikembalikan, tak akan terganggu kinerja kami. Apalagi tiap anggota dewan juga sudah memiliki kendaraan masing-masing,” ungkap dia.

Editor: Supriyadi

MAJT Siapkan Akses Jalan Khusus untuk Jemaah Salat Idul Adha

Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) membuka akses jalan sementara untuk mempermudah jemaah salat Idul Adha. (dokumen)

MuriaNewsCom, Semarang – Pengurus Masjid Agung Jawa Tengah (MAJT) bakal menyiapkan akses jalan khusus, untuk memberi kenyamanan jemaah salat Idul Adha, Jumat (1/9/2017) besok. Akses masuk dari Jalan Jolotundo Semarang, akan dibuka sementara untuk menghindari penumpukan kendaraan.

Wakil Sekretaris II Dewan Pengurus Pengelola (DPP) MAJT H Istajib AS mengatakan, akses khusus ini dibuka untuk jemaah dari arah Jalan Kartini, atau sebelah selatan MAJT. Jalan masuk sementara ini hanya dibuka untuk kendaraan kecil seperti motor dan mobil ukuran kecil.

”Jemaah yang datang dari arah Jalan Arteri Soekarno–Hatta bisa masuk melalui pintu sebelah utara atau pintu masuk relokasi Pasar Johar.Sementara kendaraan besar seperti bus tetap harus lewat gerbang utama dari Jalan Gajah,” katanya, Kamis (31/8/2017).

Ia menyatakan, salat Idul Adha di MAJT akan diimami KH Zaenuri Ahmad AH dan mengundang Rektor Universitas Diponegoro Prof Dr Yos Johan Utama SH Mhum sebagai khotib. Wakil Gubernur Jateng Heru Sudjatmoko juga dijadwalkan salat di masjid ini.

”Kami telah melakukan banyak perbaikan dan persiapan mulai dari pembangunan jalan baru jolotundo, pengecatan ulang masjid dan perbaikan payung elektrik,” ujarnya.

Menurutnya, setelah salat id tidak langsung dilakukan pemotongan dan pembagian daging kurban. Pemotongan dan pembagian daging baru akan dilakukan keesokan harinya yakni pada Sabtu (2/9/2017).

Ketua Panitia Idul Adha MAJT, KH Darodji menyatakan, pihaknya telah menerima hewan kurban enam ekor sapi yang berasal dari Keluarga Presiden RI, Wakil Gubernur Jawa Tengah, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Provinsi Jawa Tengah, Universitas Dian Nuswantoro, LAZ Masjid Al Azhar Jakarta, dan pengusaha dari Jepara.

Juga ada delapan ekor dari Pangdam IV/ Diponegoro Mayjen TNI Tatang Sulaiman, PT Mega Cipta Sentra Persada, Anggrek Katering, BPBD Provinsi Jawa Tengah, Rektor Unnes  Prof Fathur Rokhman, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Jawa Tengah serta beberapa perorangan,” terangnya.

Editor : Ali Muntoha

Polres Grobogan Buka Posko Pengaduan Korban First Travel

Kapolres Grobogan AKBP Satria Rizkiano menunjukkan posko pengaduan korban First Travel yang ditempatkan di kantor Satreskrim. (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom, Grobogan – Kasus ribuan warga yang gagal diberangkatkan umrah oleh perusahaan penyelenggara ibadah umroh (PPIU) First Travel ternyata mendapat perhatian cukup serius dari Polres Grobogan.

Indikasinya, bisa dilihat dengan dibukanya posko pengaduan di ruang Satreskrim bagi warga Grobogan yang ikut jadi korban First Travel, Kamis (31/8/2017).

Kapolres Grobogan AKBP Satria Rizkiano menyatakan, pembukaan posko pengaduan bertujuan untuk menampung keluhan atau aduan dari warga. Pembukaan posko dilakukan karena dari informasi yang diterima, ada ratusan waga Grobogan yang mendaftarkan umrah lewat First Travel tetapi belum kunjung diberangkatkan.

”Sejauh ini memang belum ada aduan dari masyarakat yang jadi korban First Travel. Jika nanti ada laporan masuk, akan kami tindak lanjuti,” ungkapnya.

Sebelumnya, warga Grobogan yang jadi korban First Travel sempat mengadu ke kantor Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (AMPHURI) Jateng di Semarang. Jumlah pendaftar yang mengadu ke AMPHURI ini mencapai 160 orang. Dalam pengaduannya mereka menuntut uangnya dikembalikan atau segera diberangkatkan umrah.

Sementara itu, Kepala Kantor Kemenag Grobogan Hambali menyatakan, kasus yang menimpa korban First Travel itu bisa diselesaikan dengan baik. Harapannya, para korban nantinya bisa tetap berangkat menunaikan ibadah umroh atau setidaknya uangnya bisa dikembalikan.

Terkait kasus tersebut, Hambali meminta kepada masyarakat supaya mengambil hikmahnya. Untuk selanjutnya, masyarakat diminta lebih berhati-hati saat memilih PPIU ketika ingin menunaikan ibadah umroh.

”Pesan saya, masyarakat agar lebih hati-hati. Cari informasi tentang PPIU yang menawarkan jasanya. Atau supaya lebih jelas, bisa minta informasi ke kantor Kemenag untuk mengetahui PPIU yang resmi dan sudah terakreditasi lembaganya,” pesannya. 

Editor : Supriyadi

Libur Panjang, KMC Express Bahari Tambah Trip ke Karimunjawa

Sejumlah wisatawan memadati Pulau Karimunjawa saat liburan, belum lama ini. (MuriaNewsCom)

MuriaNewsCom, Jepara – Kapal Motor Cepat (KMC) Express Bahari menambah jadwal pemberangkatan selama libur panjang hari raya Idhul Adha. Selain faktor membeludaknya penumpang, absennya Kapal Motor Penumpang (KMP) Siginjai juga memengaruhi penambahan trip tersebut. 

“Penambahan trip ada, sebanyak 2 kali untuk hari Jumat dan nanti kembali ke sini (Jepara) pada hari Minggu juga 2 trip,” kata Sugeng Riyadi, Manajer Cabang Jepara PT Pelayaran Sakti Makmur, Kamis (31/8/2017). 

Menurutnya, pihaknya sudah membuka reservasi tiket untuk menyebrang ke Karimunjawa. Ia mengatakan ada sekitar seratus tempat duduk yang tersedia. 

Sugeng menyatakan, penambahan trip itu juga dipengaruhi oleh absennya KMP Siginjai, saat hari raya Idul Adha. “Maka dari itu kita disuruh untuk menambah trip lagi. Nanti hari Sabtu reguler, sedangkan Jumat dan Minggu ada dua trip,” ujarnya.  

Ditanya tentang dominasi penumpang, Sugeng menyebut lebih banyak orang mancanegara yang melancong ke pulau tropis tersebut. Menurutnya, hal itu karena di luar negeri saat ini sedang libur musim panas.

“Ya presentasenya sekitar 60 banding 40 persen. Lebih banyak yang dari luar negeri, seperti Hongkong, Amerika, dan Malaysia. Mereka menghabiskan sisa liburan,” katanya. 

Adapun kapal yang dipersiapkan adalah KMC Express Bahari 2C dan KMC Expres Bahari 9C. Sementara total kapasitas yang ada dari kedua kapal tersebut adalah 761 tempat duduk, terdiri dari 410 kursi pada 9C dan 351 kursi pada 2C. 

Terpisah Kasi Pelabuhan Penyebrangan Jepara Supomo membenarkan bahwa Siginjai absen pada hari Jumat (1/9/2017). Hal itu karena bertepatan dengan hari raya Idul Adha. 

“Ya Jumat nanti memang off (Siginjai) karena bertepatan dengan libur hari raya Idul Adha. Nanti Sabtu sudah mulai reguler lagi,” urainya. 

Editor: Supriyadi

Libatkan Ribuan Santri Ponpes, Peringatan Hari Santri di Grobogan Diprediksi Lebih Semarak

Kabag Kesra Moh Arifin memimpin rakor persiapan peringatan HSN di ruang rapat Setda Grobogan lantai I, Kamis (31/8/2017). (MuriaNewsCom/Dani Agus)

MuriaNewsCom, Grobogan – Peringatan Hari Santri Nasional (HSN) di Grobogan diperkirakan lebih semarak dibanding tahun lalu. Ribuan santri dari pondok pesantren yang tersebar di berbagai kecamatan bakal dilibatkan untuk mendukung peringatan HSN.

”Peringatan HSN akan dilangsungkan 22 Oktober nanti. Pelaksanaan HSN ini kita upayakan agar meriah dan menarik dengan melibatkan ribuan santri,” kata Kabag Kesra Moh Arifin, usai menggelar rapat persiapan HSN di ruang rapat Setda Grobogan lantai I, Kamis (31/8/2017).

Rapat koordinasi persiapan HSN dihadiri Ketua PCNU Grobogan Abu Mansyur dan jajaran pengurusnya. Hadir pula Ketua Syuriah PCNU KH Khambali serta perwakilan dari sejumlah ponpes.

Menurut Arifin, dalam rakor disepakati akan dibentuk sebuah kepanitiaan khusus HSN. Panitia ini akan melibatkan unsur Pemkab Grobogan, PCNU, Ponpes dan sejumlah pihak terkait lainnya. Pihak panitia inilah nantinya yang akan merumuskan konsep terbaik agar pelaksanaan HSN bisa sesuai rencana.

”Banyak usulan terkait peringatan HSN. Seperti diadakan pentas seni, pawai ta’aruf, dan lainnya. Nanti, untuk rangkaian acara terbaik akan diputuskan panitia. Satu kegiatan yang pasti dilakukan adalah upacara peringatan HSN di alun-alun,” jelasnya.

Editor: Supriyadi

Usai KPK Tangkap Bunda Sitha, Kini Nursholeh Ditunjuk jadi Plt Wali Kota Tegal

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo tampak diiringi Wakil Wali Kota Tegal Nursholeh saat berkunjung ke kota tersebut, Kamis. (MuriaNewsCom)

MuriaNewsCom, Tegal – Wakil Wali Kota Tegal M Nursholeh menggantikan wali kota Siti Masitha yang non-aktif selepas ditetapkan menjadi tersangka oleh KPK. Surat Keputusan (SK) Pelaksana Tugas Wali Kota Tegal diserahkan langsung Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, Kamis ( 31/8/2017).

Penyerahan dilakukan tanpa prosesi khusus. Ganjar awalnya memberi pengarahan pada pejabat dan ASN Pemkot Tegal. Setelahnya SK langsung diserahkan pada Nursholeh. “Semalam saya mendapat surat dari Mendagri tentang penunjukan pelaksana tugas, pagi ini saya tanda tangani,” kata Ganjar.

Gubernur meminta Nursholeh memimpin penataan organisasi dengan berkoordinasi bersama Pemprov Jateng dan KPK. “Poin yang penting itu gimana melayani rakyat agar kita dipercaya rakyat, gimana caranya kita punya kesadaran, caranya sabar, piye carane musibah ini jadi pelajaran agar tidak terulang terus,” pesan Ganjar.

Dalam penataan organisasi, Ganjar berpesan agar jabatan yang masih dipimpin Plt segera didefinitifkan. “Proses seleksi secara terbuka, tidak ada lagi jual beli jabatan,” tegasnya. 

Sementara itu Nursholeh menyatakan siap bekerja sepenuh hati setelah mendapat surat keputusan menjadi Plt Wali Kota Tegal.  “Yang pertama saya lakukan adalah mengikuti arahan dari Gubernur Ganjar Pranowo untuk kembali menata birokrasi di Kota Tegal,” terangnya.

Dia pun berharap agar seluruh jajaran birokrasi mengambil hikmah dari operasi tangkap tangan yang dilakukan KPK terhadap Siti Mashita Soeparno dan tidak melakukan hal serupa karena akan menampar seluruh aparat Pemerintah Kota Tegal. 

Nursholeh mengakui adanya OTT KPK tersebut sangat tidak menggembirakan meski ada sebagian yang melakukan sujud syukur atas kejadian tersebut. “Ada yang menganggap ini kemenangan rakyat Tegal, terutama bagi PNS yang non job,” terangnya. 

Ganjar dalam kesempatan itu menyumpah seluruh pejabat dan ASN Tegal termasuk Nursholeh untuk berikrar antikorupsi . Ganjar sendiri memimpin sumpah. Ia mengucapkan lima sumpah yang ditirukan ASN dan wakil wali kota. Pertama bersumpah tidak akan korupsi, kedua menolak gratifikasi, ketiga tidak ada lagi setoran dari siapapun dalam bentuk apapun, keempat penataan organisasi tanpa jual beli jabatan, serta kelima melayani masyarakat dengan responsif dan terbuka.

“Bapak ibu sudah disumpah dan dicatat Allah, mulai detik ini harus dilaksanakan semua yang diucapkan tadi,” kata Ganjar.

“Siap!,” serempak seluruh ASN menjawab.

Ganjar menyatakan dirinya sangat senang berbincang dan memberi pidato pembekalan serta motivasi pada ASN. Namun yang tidak ia sukai adalah ketika pidato tersebut disampaikan di depan ASN yang pemimpinnya ditangkap KPK.

Ganjar juga menyatakan jabatan para aparatur sipil negara (PNS) yang di-nonjob-kan oleh Walikota nonaktif Siti Masitha harus dikembalikan. Mereka harus menduduki jabatan semula seperti yang diperintahkan pengadilan.

“Yang nonjob nonjob itu kembalikan, angkat lagi, sudah ada keputusan oengadikan harus dilaksanakan sebagai bentuk konstitusionalisme. Kita taat aturan, bahwa nanti ada evaluasi dan penataan yang penting haknya kembalikan dulu,” katanya.

Kritikan tersebut berdampak serius. Pada 21 April 2015, Sitha menerbitkan Surat Keterangan (SK) nonjob dan pembebasan jabatan kepada 15 PNS eselon II dan III. Khaerul Huda salah seorang PNS yang di nonjobkan menyebut terdapat sepuluh PNS eselon II dan lima PNS eselon III. Khaerul dicopot dari jabatannya sebagai Kepala Dinas Koperasi, UMKM, Perindustrian, dan Perdagangan. Khaerul memang dikenal vokal mengkritisi pemerintahan Sitha.

Penerbitan SK ini direspons dengan aksi unjuk rasa sejumlah PNS dan aktivis Kota Tegal. Mereka menggelar orasi dan melakukan aksi mogok bekerja di sejumlah instansi pemerintahan. Bukannya dicabut, jumlah PNS yang dicopot malah bertambah. Adalah Direktur Utama (Dirut) PDAM Kota Tegal, Bambang Sugiarto yang harus rela dicopot dari jabatannya pada 7 Mei 2015. Alasan Bambang dicopot diduga karena dirinya ikut serta dalam beberapa kali aksi menolak kepemimpinan Siti Masitha.

Mereka yang dinonjobkan kemudian mengajukan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Semarang dan menang. Masitha banding ke PTUN Surabaya namun kemenangan berpihak pada PNS. Hingga Masitha mengajukan peninjauan kembali ke Mahmakah Agung, keputusan tetap berpihak PNS. Meski demikian, sejak putusan berkekuatan tetap pada 2016, Masitha tak juga mengembalikan jabatan PNS.

Editor : Akrom Hazami

1,7 Ton Kabel Tembaga Hilang di Klaten

Polisi melakukan pemeriksaan di gudang penyimpangan kabel di Delanggu, Kabupaten Klaten. (Humas Polres Klaten)

MuriaNewsCom, Klaten – Pencurian kabel tembaga terjadi di gudang bekas pabrik karung goni, di Desa/Kecamatan Delanggu, Kabupaten Klaten, Rabu (30/8/17). Kabel seberat 1,7 ton yang disimpan di dalam gudang hilang dicuri.

Pemilik pabrik Agus Prasetyo Budi (50) mengatakan kabel tersebut sudah lama disimpan di dalam gudang, “sekitar tahun 2012 kabel-kabel tersebut saya simpan di dalam gudang lalu saya kunci. Saat ditemukan gembok tidak rusak, namun setelah saya cek di dalam kabel tembaga sudah hilang dan tinggal kulitnya saja,” jelasnya.

Mendapat laporan tersebut, Kapolsek Delanggu Ipt Juwardi bersama anggota langsung melakukan pengecekan di lokasi kejadian.

“Sementara kami kumpulkan barang bukti dan saksi-saksi di sekitar lokasi kejadian perkara yang mengetahui kejadian tersebut,” ujarnya.

Dengan harapan dari barang bukti yang didapat dan dari keterangan saksi, kasus pencurian tersebut bisa cepat terungkap.

Editor : Akrom Hazami

Sembunyikan Narkoba di Tas, Pengedar Konangan Polisi di Pekalongan

Kapolres Pekalongan Kota AKBP Enriko Sugiharto Silalahi  saat meminta keterangan pelaku pengedar narkoba di mapolres setempat. (tribratanewspekalongankota)

MuriaNewsCom, Pekalongan – Waseto (26) warga Kelurahan Bandengan, Jalan Selat Karimata, RT 003 Rw 006, Kecamatan Pekalongan Utara, Kota Pekalongan, ditangkap anggota Satuan Reserse Narkoba Polres Pekalongan Kota, Selasa (29/8/2017).

Pria tersebut kedapatan membawa tujuh paket narkotika jenis sabu-sabu yang disimpan dalam plastik klip kecil. Plastik klip disimpan di dalam bungkus rokok. Waseto tak berkutik saat polisi menggeledahnya di salah satu lokasi di Jalan Gajah Mada tepatnya di depan Toko Roti Molina, Kecamatan Pekalongan Barat, Kota Pekalongan. Apalagi barang bukti narkoba itu kedapatan disimpan di tas milik tersangka.

Kapolres Pekalongan Kota AKBP Enriko Sugiharto Silalahi mengatakan, penangkapan tersangka berawal dari penyelidikan yang dilakukan anggota Satuan Reserse Narkoba Polres Pekalongan Kota. “Kami mendapat informasi bahwa yang bersangkutan diduga menyimpan, memiliki, menguasai dan atau menggunakan narkotika jenis sabu-sabu,” ungkapnya, dikutip situs resmi polisi.

Akhirnya pada Selasa malam (29/8/2017) pukul 21.30 WIB, anggota Sat Res Narkoba Polres Pekalongan Kota mengetahui kalau Waseto berada di Jalan Gajah Mada tepatnya di depan Toko Roti Molina. Petugas langsung memeriksa Waseto. Dari dalam tas milik Waseto, petugas mendapati tujuh paket sabu-sabu yang disimpan dalam plastik klip kecil di dalam tas milik tersangka.

Enriko menambahkan, dari tangan tersangka Waseto, petugas tidak hanya menemukan tujuh paket sabu, tapi juga 15 butir pil Alprazolam, dua  buah bong alat hisap sabu, satu bendel plastik klip baru, gulung aluminium foil dan dua buah pipet.

Saat ini kasus tersebut akan dikembangkan lebih lanjut dan tersangka beserta barang buktinya diamankan di Polres Pekalongan Kota guna penyidikan lebih lanjut. Tersangka akan dijerat dengan Pasal 112 ayat (1) dan atau Pasal 127 ayat (1) huruf a Undang-Undang RI No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, dengan ancaman hukuman empat hingga 12 tahun penjara.

Polisi juga menangkap pengedar ganja, Budi Bahtiar (34) warga Desa Pacar RT 04 Rw 01, Kecamatan Tirto, Kabupaten Pekalongan yang diduga pengedar ini ditangkap saat akan melakukan transaksi di Jalan Urip Sumoharjo. Tepatnya di area SPBU Medono, Kelurahan Medono, Kecamatan Pekalongan Barat, Kota Pekalongan. Pelaku dijerat dengan Pasal 111 ayat (1),  Pasal114 ayat (1), Undang-undang RI Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika.

Editor : Akrom Hazami